Cek Apa Temen Kamu Beneran #BFF?

Selalu mau nyediain waktu dan kuping buat dengerin curhatan kita atau nasihatin kita bukan jaminan dia #BFF. Coba deh, cek apakah #BFF kamu lolos tes berikut dan emang layak disebut best friend:

Kalau Kita biasanya ke Bandung buat ngadem, makan-makan, atau belanja, kali ini dapatkan sesuatu yang lebih dan berbeda dari Bandung dengan ngopi di 6 kafe ini.

  1. Nolong ngga pake mikir
    Iya tau deh, sejak punya pacar kamu jadi ada yang ngurusin. Tapi giliran kamu tepar, meski ngga bisa pukpuk dan pastinya kamu lebih milih dipukpuk pacar, siapa sih, yang mau back up kerjaan kantor, mesenin makan siang, nganterin balik, kalau bukan #BFF. Apalagi kalau lagi bokek, yang dicari ya temanmu lah, ngga mungkinlah minjem ke pacar, tengsin bro! Teman kamu memang ngga selalu nempel, tapi kalau udah #BFF banget, susah senang teman pasti selalu ada dan siap bantuin lewat cara sesimpel apapun.
  2. Level jujurnya kaya pedesnya ayam geprek: brutal
    “Itu… Sepatu baru? Kok kusem banget sik!” atau “Itu kacamata apa kacamuka?”. Itu bedanya teman sama #BFF. Udah pasti #BFF kalau berani bikin komen frontal, yang kalau kamu ngga kenal, pasti bikin sakit hati. Tapi cuma #BFF juga yang setelahnya ngga basa-basi buat ngasih saran. Pokoknya, #BFF anti ngomongin temannya sendiri di belakang. Oh ya satu lagi. Kalau kata-kata ortu di rumah sering cuma masuk kuping kanan keluar kuping kiri, pasti kalau #BFF yang ngingetin, “Lo serius mau beli sepatu lagi? Lah servis motor lo apa kabar?”, pasti kita dengerin. #BFF juga ngga takut bilang, “Bro inget bro, nabung bro, mau kawin bro!”. #BFF ngga bakalan takut ngasih tahu kalau kita salah dan ngga bakalan ragu memuji kalau kita memang benar.
  3. Anti bocor
    Ngga mungkin banget kita lebih banyak curhat ke pasangan, apalagi orang tua. Yakin deh, meski mungkin bukan yang paling pertama dicurhatin, kita pasti paling banyak curhat ke #BFF. Coba, ke siapa lagi kita curhat soal pacar, temen kantor, dan keluarga kalau ngga ke #BFF. Setuju ngga setuju sama kelakuan kita, pasti #BFF bakal ngasih saran dan ngga bakal nge-judge yang aneh-aneh. Udah gitu curhatan kita dijamin aman karena #BFF ngga bakalan ‘ember’.
  4. “Pokoknya gimana caranya”
    Pas tahu mobilmu mogok di tengah jalan, #BFF kamu pasti ikutan panik karena ngga bisa langsung nyamperin kamu. Meski ngga bisa nyamper, dia pasti bakal ikut repot nelponin bengkel sampai ribet nyariin montir di sekitar lokasi mobil mogok. Pokoknya gimana caranya, #BFF ngga pake mikir dua kali buat bantuin kita keluar dari masalah.
  5. Kalian punya guyonan lokal
    Kalau udah ketemu pasti ada aja yang diketawain. Dan ngeselinnya cuma kalian doang yang ketawa heboh sampai orang-orang heran dan nanya, “Pada ngetawain apaan sih? Bagi-bagi dong ketawanya!”. Bener banget, #BFF tuh punya bahan bercandaan yang cuma kalian sendiri yang ngerti lucunya di mana.
  6. Rela nraktir di saat kritis
    Cuma #BFF yang bakalan nanya ke kita “Lo ngga papa, kaya lagi puyeng banget? Nonton Tomb Raider yuk, biar segeran. Atau ngopi-ngopi deh kita”. Dan kalau kita jawab, “Mau sih, tapi lagi tipis nih”, cuma #BFF yang bakalan balas, “Nyantai aja bro, on me deh”. Yup, memang cuma #BFF tulen yang mau nraktir di saat dompet kamu tipis dan kritis. Pokoknya, tiap ada promo Buy 1 Get 1 nonton atau ngopi, #BFF beneran bakalan langsung ngajakin kamu.

Gimana? Dari 6 poin di atas apakah #BFF kamu lulus tes? Kalau iya, lucky you punya temen yang pengertian, setia, asik, dan jujur.

#BFFKamu ngga cuma temen di kantor, temen kuliah, atau temen dari kecil, lho. Kita juga bisa punya BFF yang bisa bantuin keuangan kita. Sama seperti BFF in real life, kita bisa mengandalkan digibank 24/7 untuk semua aktivitas keuanganmu. Mulai dari chat transfer, tarik tunai ATM manapun, sampai bayar tagihan. Apalagi #BFFKamu yang ini bisa dimasukin kantong atau tas, wow banget kan?.

Buruan download #BFFKamu sekarang & dapatkan Rp 50.000 hanya dengan melakukan transaksi minimal 2 kali!